Belajar Bercinta : Bab Dua Puluh Lapan

Friday, February 9, 2007


SEORANG lelaki mengambil keputusan untuk berhijrah dari kampung kelahirannya untuk mencari kehidupan lebih baik di ibu kota. Dan, sekali gus dia akan meninggalkan gadis kekasih hatinya kesedihan.

“Aku akan menulis surat untukmu setiap hari,” kata si jejaka memujuk si jantung hatinya. Selama bertahun-tahun dia berada di rantauan, dia memang menulis surat untuk kekasihnya. Kehidupannya juga semakin baik dan dia tidak bercadang untuk pulang dalam waktu terdekat.

Suatu hari, dia menerima kad undangan perkahwinan. Ternyata di dalam kad undangan itu tertera nama kekasihnya. Kekasihnya akan bernikah dengan lelaki lain! Jarak pemisah telah membuat hati berubah. Mungkin ada benarnya ungkapan, 'Jauh di mata jauh pula di hati'. Dengan siapakah kekasihnya itu akan bernikah? Ternyata lelaki pilihan dan yang berjaya merebut takhta di hati kekasihnya itu adalah POSMEN yang setiap hari mengantar surat yang dianya.

Lelaki malang itu merenung dan termenung, “Apa salahku, di mana silapku? Aku mengiriminya surat-surat, coklat, hadiah, dan bahkan bunga-bunga...”

Ketika berlaku masalah dalam sesuatu hubungan, senarai barang-barang yang telah diberikan atau hal-hal yang telah dilakukan untuk seseorang, akan muncul satu persatu untuk difikirkan. Kamu akan berkata, “Aku telah memberimu itu dan ini… Aku telah melakukan semuanya demi kamu.” Hakikatnya di sini, cinta dapat dibuktikan secara mudah hanya dengan pemberian hadiah-hadiah, atau malah perbuatan baik sekalipun.

Sebenarnya, walaupun hadiah-hadiah itu tetap penting, namun cinta memerlukan hal yang lebih 'dalam' daripada pemberian material, iaitu KEHADIRAN! Kehadiran kekasih, kehadiran orang yang dicintai.

Fitrah manusia, lebih memerlukan kehadiran dan perhatian seseorang terhadapnya. Cinta adalah sebuah komitmen terhadap seseorang. Kamu memang mempunyai komitmen terhadap lain-lain hal seperti pekerjaan, tetapi hal itu tidak dapat mencintai kamu. Hanya orang lain yang dapat membalas cinta kamu! Untuk itu, komitmen tertinggi sebagai manusia adalah memberikan waktu kepada orang yang kita cintai. Manusia memerlukan kasih sayang dan makanan, manakala hadiah-hadiah berupa material hanya membantu untuk mengembangkan cinta dalam kadar terbatas. Kehadiran hadiah dan material tidak dapat menggantikan kehadiran si empunya diri, yang merupakan hadiah terbesar dan terindah!

[ 'Kehadiran' itu perlu dalam dua situasi; pertama hadir dalam bentuk wujud di depan mata - di mana kamu boleh menatapnya dan terlerailah rindu. Kedua yang sentiasa 'HADIR' dan 'ADA' di dalam hati kamu, bila-bila masa, di mana jua - dekat di hati... ]

1 ulasan:

kiki Friday, February 09, 2007  

kehadiran di depan mata menewaskan kehadiran yang telah berada di hati.....jarak dan waktu telah memisahkan segalanya...pengorbanan yang dilakukan telah dipandang tepi...

Ayat Kaki Ruang 1.11

BLOG INI HALAL DIBACA, TANPA ADA UNSUR HASUTAN SERTA ADU DOMBA. JUGA TIADA BERRBAU PERKAUMAN MELAINKAN BERKAITAN KAUM ADAM DAN HAWA. MENCARI YANG HALAL ITU FARDHU - BACALAH TANPA WAS-WAS!

Ayat Kaki Ruang 2.11

"Don't walk in front of me, I may not follow
Don't walk behind me, I may not lead
Just walk beside me and be my friend."

Ayat Kaki Ruang 3.11

JAP EKK... TAK SEMPAT NAK TAMBAH PAPE LAGI. NANTI AKU LAPANG-LAPANG AKU BUBUH LA APA YANG PATUT.

  © Blogger template Leaving by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP