> Esok Masih Ada?

Friday, May 5, 2006

Di satu tempat, hiduplah seorang anak. Dia hidup dalam keluarga yang bahagia, dengan orang tua dan sanak keluarganya. Tetapi, dia selalu menganggap itu sesuatu yang wajar saja. Dia terus bermain, mengganggu adik dan kakaknya, membuat masalah kepada orang lain adalah kesukaannya.

Ketika dia menyedari kesalahannya dan ingin minta maaf, dia selalu berkata, "Tidak apalah, esok sajalah."

Dia semakin membesar, sekolah adalah tempat sangat menyenangkan baginya. Dia belajar, mendapat teman, dan sangat bahagia. Tetapi, dia anggap itu biasa-biasa saja. Semua begitu saja dijalaninya sehingga dia anggap semua sudah sewajarnya. Suatu hari, dia berkelahi dengan teman baiknya. Walaupun dia tahu itu salah, tapi tidak pernah mengambil inisiatif untuk minta maaf dan berbaik-baik dengan teman rapatnya. Alasannya, "Tidak apa-apa, esok-esok pun boleh."

Kemudian, teman rapatnya itu tidak lagi menjadi temannya. Walaupun dia masih sering melihat temannya itu, tapi mereka tidak pernah saling tegur. Tapi itu bukanlah masalah, kerana dia masih punya ramai teman baik yang lain. Dia dan teman-temannya melakukan segala sesuatu bersama-sama. Ya, mereka semua teman-temannya yang paling baik.

Setelah lulus, kerja membuatnya sibuk. Dia bertemu seorang wanita yang sangat cantik dan baik. Wanita ini kemudian menjadi kekasihnya. Dia begitu sibuk dengan kerjanya, kerana dia ingin mencapai tahap paling tinggi dalam waktu yang sesingkat mungkin.

Tentu, dia rindu untuk bertemu teman-temannya. Tapi dia tidak pernah lagi menghubungi mereka, walaupun melalui telefon. Dia selalu berkata, "Ah, aku penat, esok saja aku hubungin mereka." Ini tidak terlalu mengganggunya kerana dia punya teman-teman sekerja yang mudah diajak keluar.

Waktu terus berlalu, dia lupa sama sekali untuk menelefon teman-temannya. Setelah dia menikah dan punya anak, dia bekerja lebih keras agar dalam membahagiakan keluarganya. Dia tidak pernah lagi membeli bunga untuk isterinya, atau pun mengingati hari ulang tahun isterinya dan juga hari pernikahan mereka. Itu tidak masalah baginya, kerana isterinya selalu mengerti, dan tidak pernah menyalahkannya.

Tentu, kadang-kadang dia rasa bersalah dan sangat ingin punya kesempatan untuk mengatakan pada isterinya "Aku cinta kamu", tapi dia tidak pernah melakukannya. Alasannya, "Tak apa, esok pastu aku akan mengucapkannya."

Dia tidak pernah sempat meraikan ulang tahun anak-anaknya, tapi dia tidak tahu hal itu akan memberi kesan terhadap anak-anaknya. Anak-anak mulai menjauhinya, dan tidak pernah benar-benar menghabiskan waktu dengan dia sebagai ayah mereka.

Suatu hari, berlaku kemalangan dan isterinya tewas. Ketika kejadian itu berlaku, dia ada di situ. Belum sempat berkata "Aku cinta kamu", isterinya telah meninggal dunia. Remuk hatinya dan mencuba menghibur diri bersama anak-anaknya.

Tetapi, dia baru sedar bahawa anak-anaknya tidak pernah mahu berkomunikasi dengannya. Anak-anaknya telah dewasa dan mempunyai keluarga masing-masing. Tidak ada yang peduli dengan dia yang telah tua, yang pada masa lalunya tidak pernah meluangkan waktu untuk mereka.

Saat mulai renta, dia pindah ke rumah orang tua-tua. Dia menggunakan wang yang mula disimpannya untuk menyambut ulang tahun pernikahan ke 50, 60, dan 70. Pada mulanya wang itu akan digunakannya untuk pergi ke Hawaii, New Zealand, dan negara-negara lain bersama isterinya, tapi kini digunakan untuk membayar tempat kediamannya. Sejak itu sehingga dia meninggal, hanya ada orang-orang tua dan jururawat yang merawatnya. Dia kini merasa sangat kesepian, perasaan yang tidak pernah dia rasakan sebelumnya.

Saat di hujung nyawanya, dia memanggil seorang jururawat dan berkata kepadanya, "Andai saja aku menyedari ini sejak dulu...." Kemudian perlahan-lahan dia menghembuskan nafas terakhir. Dia meninggal dunia dengan air mata di pipinya.

Apa yang harus kita fiirkan, waktu itu tak pernah berhenti. Kita terus maju dan maju, sebelum benar-benar menyedari, kita ternyata telah maju terlalu jauh. Jika kita pernah bertengkar, segera berbaik-baik! Jika kita berasa ingin mendengar suara teman-teman, jangan ragu-ragu untuk menelefonnya segera.

Akhirnya, tapi ini yang paling penting, jika kita berasa ingin berkata kepada seseorang bahawa kita sayang dia, jangan tunggu sampai terlambat. Jika kita terus berfikir bahawa esok-esok saja kita akan memberitahunya, hari ini tidak pernah akan datang.

Jika kita selalu fikir bahawa besok akan datang, maka "besok" akan pergi begitu cepatnya hingga kita baru sedar bahawa waktu telah meninggalkan kita.

3 ulasan:

Anonymous Sunday, May 07, 2006  

Memang secara lumrahnya manusia memang begitu. sering menganggap perkara2 kecil begitu adalah remeh sehinggalah mereka kehilangan apa yang berharga dalam hidup mereka.oleh itu, hargaila setiap saat dalam hidup anda..:)
-putri come-

darrelmorgan9382335582 Wednesday, May 10, 2006  

Get any Desired College Degree, In less then 2 weeks.

Call this number now 24 hours a day 7 days a week (413) 208-3069

Get these Degrees NOW!!!

"BA", "BSc", "MA", "MSc", "MBA", "PHD",

Get everything within 2 weeks.
100% verifiable, this is a real deal

Act now you owe it to your future.

(413) 208-3069 call now 24 hours a day, 7 days a week.

Anonymous Friday, May 12, 2006  

sblm terlambat, kita nak bgtau...

brad, kita syg brad. hehehe

-ga_thisMiss3-

Ayat Kaki Ruang 1.11

BLOG INI HALAL DIBACA, TANPA ADA UNSUR HASUTAN SERTA ADU DOMBA. JUGA TIADA BERRBAU PERKAUMAN MELAINKAN BERKAITAN KAUM ADAM DAN HAWA. MENCARI YANG HALAL ITU FARDHU - BACALAH TANPA WAS-WAS!

Ayat Kaki Ruang 2.11

"Don't walk in front of me, I may not follow
Don't walk behind me, I may not lead
Just walk beside me and be my friend."

Ayat Kaki Ruang 3.11

JAP EKK... TAK SEMPAT NAK TAMBAH PAPE LAGI. NANTI AKU LAPANG-LAPANG AKU BUBUH LA APA YANG PATUT.

  © Blogger template Leaving by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP